10 Film Terbaik Berdasarkan Kisah Nyata

0
86
10 Film Terbaik Berdasarkan Kisah Nyata
Searah jarum jam dari kiri atas: Butch Cassidy and the Sundance Kid (1969); Selma (2014); Schindler's List (1993); Dog Day Afternoon (1975). Foto: Time.com

Film berdasarkan kisah nyata adalah jenis hiburan khusus. Kita lebih tahu untuk tidak memercayai setiap detail atau dialog—film selalu merupakan fiksi dalam arti luas—dan pembuat film yang berkaitan dengan peristiwa di kehidupan nyata perlu mengambil kebebasan. Mereka mungkin harus menebak seperti apa pertemuan tertentu, atau membayangkan dialog dalam situasi yang tidak ada catatannya. Garis waktu diringkas; urutan acara dapat diacak; tokoh pendukung dapat dilebur menjadi satu karakter.

Film seperti itu menuntut kepercayaan kita. Kita mungkin ingin percaya, bahkan ketika kita tahu kita seharusnya tidak percaya. Terkadang skeptisisme dan kekaguman kita harus berjalan seiring.

Namun, film yang dibuat berdasarkan kisah nyata dapat mendekatkan kita dengan semangat suatu peristiwa atau seseorang dengan cara yang membuat kita ingin memperluas pandangan kita. Terkadang kita tertarik ke perpustakaan atau toko buku, agar kita bisa membaca lebih banyak tentang apa yang sebenarnya terjadi. Dan film yang didasarkan pada kisah nyata membuat kita berhubungan dengan masa lalu secara mendalam.

Untuk melihat kota-kota diciptakan kembali seperti 20, 50 atau 100 tahun yang lalu, untuk melihat pakaian yang dikenakan orang, untuk mendengar pola bicara yang telah ketinggalan zaman: semua hal ini mengingatkan kita bahwa masa lalu adalah tempat yang nyata, orang-orang yang peduli pada hal-hal yang sama dengan kita, yang menghadapi tantangan yang hampir menghancurkan merekadan yang menemukan kesenangan dalam kegembiraan yang sama yang kita hargai sendiri.

Masing-masing dari kita hanya dapat menjalani satu kehidupan, tetapi film yang mengambil sejarah adalah jendela ke dalam diri kita yang mungkin pernah kita alami, seandainya kita dilahirkan di waktu atau tempat atau keadaan lain.

Daftar 10 film terbaik berdasarkan kisah nyata berikut ini dipilih oleh staf majalah TIME dan sekelompok sejarawan. Untuk memenuhi syarat, cerita sentral dalam sebuah film harus setidaknya terinspirasi oleh kisah nyata yang terjadi pada orang nyata—bukan hanya cerita fiksi dengan latar belakang nyata—dan tokoh sentral yang didasarkan pada orang nyata yang menurut rekannya benar-benar melakukannya di kehidupan nyata.

Pahlawan jurnalisme investigasi, perampok bank dan informan massa dan penembak jitu, warga biasa yang memperjuangkan keadilan: Orang-orang ini dapat menjadi tampak lebih nyata bagi kita melalui film. Kehidupan mereka mungkin sangat berbeda dengan kehidupan kita, namun layar film membuka pintu gerbang di antara kita. Dan semakin banyak kita mempelajarinya, semakin kita ingin belajar. (Stephanie Zacharek).

Bagaimana metodelogi yang digunakan untuk memilih film terbaik berdasarkan pada kisah nyata? Staf TIME membuat kumpulan 70 film pesaing, yaitu setiap film yang memenuhi standar “berdasarkan kisah nyata” versi Time, dan muncul pada saat survei di daftar 100 film teratas IMDB, daftar film populer IMDB berdasarkan kisah nyata, AFI top 100, Rotten Tomatoes top 100 atau All-TIME 100 Best Movies.

Sepuluh staf TIME dan sepuluh sejarawan kemudian memeringkat masing-masing dari 70 film dalam skala satu hingga lima—berdasarkan preferensi, bukan akurasi. Setelah mendiskualifikasi film yang telah ditonton oleh kurang dari separuh responden, serta film dengan suara terbagi yang sangat banyak (yaitu semua lima dan satu), ini adalah film-film dengan skor rata-rata tertinggi.

10. Selma (2014)
Pada tanggal 7 Maret 1965, ketika para demonstran hak suara berusaha menyeberangi Jembatan Edmund Pettus di Selma, Ala. Saat melakukan pawai ke ibu kota negara bagian di Montgomery, mereka bertemu dengan polisi bersenjata lengkap. Hari itu—dikenal sebagai “Minggu Berdarah,” setelah 17 demonstran dirawat di rumah sakit dan 50 dirawat karena cedera yang lebih ringan—akan menjadi momen penting dalam perang melawan penindasan pemilih rasis di AS, karena gambar yang disiarkan televisi tentang serangan terhadap para demonstran mengejutkan negara. Namun para pengunjuk rasa (dipimpin oleh Martin Luther King Jr., John Lewis, Hosea Williams dan pemimpin hak sipil lainnya) tidak menyerah.

Peristiwa-peristiwa ini menjadi latar belakang film Selma yang disutradarai Ava DuVernay, yang, dengan kreasi ulang bulan-bulan menjelang pawai, menggambarkan kompleksitas gerakan keadilan sosial dan para pemimpinnya. Bagi Joseph P. Reidy, Profesor Emeritus Sejarah di Howard University, kekuatan film ini terletak pada penggambaran debat antara para pemimpin seperti King dan John Lewis, dan kisah tentang pahlawan lokal tanpa tanda jasa yang “diabadikan dalam film berita kontemporer”, yang memicu kemarahan publik dan memaksa Presiden Lyndon B. Johnson untuk mengutuk kekerasan yang dilakukan pada para demonstran. “Dibuat dengan indah dan dilakukan dengan sempurna,” kata Reidy, “Selma menawarkan penghormatan yang tak terlupakan kepada rakyat biasa yang keberaniannya yang luar biasa membantu memperkuat hak dasar demokrasi Amerika: pemungutan suara.” – Suyin Haynes

Baca juga: 25 Film Tentang Media Sosial yang Perlu Anda Tonton

9. The French Connection (1971)
Skema perdagangan narkoba yang kompleks yang dikenal sebagai French Connection dibuat oleh gangster Korsika pada tahun 1930-an: biji poppy dikirim dari Turki dan Lebanon ke Marseille, sebuah pelabuhan utama Prancis, di mana mereka diproses menjadi heroin, sebelum dikirim ke AS.

“The French Connection menyampaikan kesuburan New York pada akhir tahun 60-an dan awal 1970-an,” kata sejarawan Amity Shlaes. “Bagi kami yang menyukai NY, film tersebut, hingga tahun ini, merupakan penanda yang menunjukkan seberapa jauh kota ini telah berkembang setelah titik terendah tahun 1970-an. Sekarang film itu memberikan harapan: kota ini kembali dari kemerosotan sebelumnya. Polisi penipu kasar yang diperankan oleh Gene Hackman mengingatkan kita akan hal lain: kepolisian yang dipertanyakan bukanlah hal baru.” – Cady Lang

8. Schindler’s List (1993)
Pembuat film Steven Spielberg ingin para pemeran beradaptasi dengan novel sejarah Thomas Keneally tahun 1982 untuk mengingat sesuatu: “Kami tidak membuat film, kami membuat dokumen,” katanya. Hingga saat itu, telah ada film dokumenter dan film Eropa tentang Holocaust, tetapi bukan film laris Hollywood di masa modern.

Liam Neeson berperan sebagai pengusaha sejati Oskar Schindler, dipuji karena telah menyelamatkan lebih dari 1.000 orang Yahudi dengan mempekerjakan mereka di pabrik amunisinya di Brünnlitz, di tempat yang sekarang menjadi Republik Ceko. Kenyataannya, ada lebih dari satu daftar, yang ditulis bukan oleh Schindler, tetapi oleh kamp Plaszów yang bernama Marcel Goldberg, yang memiliki nama-nama mereka yang diizinkan untuk diangkut ke pabrik Schindler—tetapi penyimpangan dari fakta itu tidak merusak dampak film.

Film ini dipuji tidak hanya oleh para kritikus—film ini memenangkan Academy Award untuk Film Terbaik—tetapi juga oleh para penyintas Holocaust, yang menemukan penggambarannya tentang apa yang mereka alami dan kebrutalan rezim Nazi begitu realistis sehingga menginspirasi banyak orang untuk berbagi kisah mereka sendiri kenangan, sehingga memungkinkan sejarawan untuk melestarikan cerita mereka untuk generasi mendatang. Padahal Perang Dunia II berakhir 75 tahun lalu, pelajaran film ini adalah pelajaran yang abadi. “Ini tentang tindakan seseorang yang menolak untuk mengikuti kejahatan,” kata sejarawan Julian Zelizer. “Itu adalah pesan dasar, tapi yang bergema dengan keras di zaman kita.” – Olivia B. Waxman

7. The Sound of Music (1965)
Julie Andrews berlari melalui perbukitan Austria sebagai Maria dalam film 1965 The Sound of Music mungkin adalah salah satu adegan pembuka paling terkenal dalam sejarah sinema. Berdasarkan memoar Maria yang sebenarnya, film tersebut menceritakan tentang seorang biarawati berjiwa bebas yang dikirim untuk menjadi pengasuh bagi tujuh anak musik, tepat sebelum dimulainya Perang Dunia II. Seperti di film, Maria menikahi Georg von Trapp (yang sebenarnya 25 tahun lebih tua darinya) dan keluarganya melakukan tur Eropa pada tahun 1937 sebagai paduan suara keluarga von Trapp. Tahun berikutnya, mereka melarikan diri dari Austria, yang telah dianeksasi oleh Nazi, dan pergi ke New York, tempat mereka mengadakan konser Amerika pertama mereka pada bulan Desember 1938.

The Sound of Music memulai debutnya di Broadway pada tahun 1959 dan film hit dirilis enam tahun kemudian, sebagian besar tetap setia pada kisah nyata, meskipun Georg yang asli dikatakan tidak sedingin filmnya, dan Maria dikatakan terkadang memiliki sedikit pemarah, bertentangan dengan penggambaran Julie Andrews yang selalu ceria. “Selain menampilkan bakat meteorik Julie Andrews muda, The Sound of Music juga memberikan contoh yang sangat baik tentang perlahan-lahan otoritarianisme dan kefanatikan,” kata Danielle Bainbridge, asisten profesor teater dan studi pertunjukan di Northwestern dan pembawa acara seri PBS Digital Studios The Origin of Everything. “Integrasi simbolisme dan ideologi Nazi yang berbahaya namun mantap di sepanjang film, diselingi dengan lagu-lagu ceria tentang badai hujan dan cinta muda, mengungkapkan kediktatoran apa adanya.” – Suyin Haynes

6. 12 Years a Slave (2013)
Film 12 Years a Slave dari sutradara kulit hitam Inggris Steve McQueen memenangkan Academy Award, yang dibintangi oleh Chiwetel Ejiofor dan Lupita Nyong’o, adalah “dokumen mentah, mengerikan dan penting,” kata kritikus film TIME. Ejiofor berperan sebagai Solomon Northup, seorang pria Afrika-Amerika merdeka yang tinggal di Saratoga Springs, NY, ketika dia dibujuk dan diculik pada tahun 1841 dan dijual sebagai budak di Louisiana. Film ini didasarkan pada memoar Northup tahun 1853, Twelve Years a Slave, yang mendokumentasikan perlakuannya di perkebunan dan akhirnya kebebasan dan reuni dengan keluarganya, serta masukan dari sejarawan dan peneliti.

“12 Years a Slave memenuhi standar tinggi untuk akurasi sejarah serta keunggulan artistik,” kata Manisha Sinha, Ketua Draper Sejarah Amerika di University of Connecticut, yang merekomendasikan film tersebut kepada mahasiswanya sebagai sumber untuk pekerjaan mereka. “Ini sebagian besar sangat sesuai dengan narasi asli Solomon Northup, yang telah saya ajarkan di kelas saya selama bertahun-tahun sebelum film itu keluar. Saya pikir dia akan setuju. ” – Suyin Haynes

5. GoodFellas (1990)
“Sejauh yang saya ingat, saya selalu ingin menjadi gangster,” kata Henry Hill dari Ray Liotta, protagonis dari Martin Scorsese’s Goodfellas, film kriminal klasik tahun 1990 yang mencatat naik turunnya seorang mafioso dan jaringannya dalam bahasa Italia-Amerika Brooklyn. Pemirsa film, bagaimana pun, dibiarkan dengan banyak alasan mengapa kehidupan dalam kelompok mungkin tidak begitu diinginkan.

Goodfellas didasarkan pada Wiseguy 1985: kehidupan dalam Keluarga Mafia oleh reporter kejahatan Nicholas Pileggi, yang juga ikut menulis skenario untuk film tersebut. Buku Pileggi merinci kehidupan Henry Hill yang sebenarnya dan rekan-rekannya Thomas DeSimone dan James “Jimmy” Burke. Karakter mereka menginspirasi karakter yang diperankan oleh Joe Pesci dan Robert deNiro dalam film tersebut, yang menampilkan pencurian Lufthansa tahun 1978 yang sesungguhnya di Bandara JFK, yang diduga direncanakan oleh Burke.

“Goodfellas mendemitologi kejahatan terorganisir, memberi penonton yang diunggulkan oleh Coppola, Brando, dan Pacino melihat dunia yang berantakan, pahit, dan tidak romantis,” kata Jason Herbert, pencipta Sejarawan di Film dan kandidat PhD di University of Minnesota. “Ditambah, tembakan bawang putih itu.” – Suyin Haynes

4. Spotlight (2015)
Dibintangi oleh Mark Ruffalo, Rachel McAdams, dan Michael Keaton sebagai anggota tim nyata jurnalis investigasi di Boston Globe, Spotlight menunjukkan upaya para reporter untuk mengungkap sejarah pelecehan seksual sistematis di Keuskupan Agung Boston. Film ini sebagian besar setia pada peristiwa nyata dan didasarkan pada orang-orang nyata; pada Januari 2002, tim investigasi Boston Globe Spotlight menerbitkan cerita pertama mereka dalam serangkaian artikel yang mengungkap penyembunyian penyiksaan oleh para pendeta Katolik Roma. Marty Baron, editor Washington Post saat ini, adalah editor Globe pada saat pembuatan film berlangsung, dan diperankan oleh Liev Schreiber dalam film tersebut. “Yang paling mencolok dari film ini adalah seberapa baik sutradara dan penulis secara efektif menyampaikan kisah kehidupan nyata dari kelompok jurnalis pemberani ini—sambil dengan hati-hati dan hati-hati mengungkap kehidupan pribadi para korban pelecehan,” kata Keisha N. Blain, profesor sejarah di University of Pittsburgh. “Dengan memusatkan cerita sulit ini, dengan cara yang mengharukan, penuh hormat, dan jujur, menurut saya Spotlight adalah salah satu film terbaik yang pernah diproduksi.” – Suyin Haynes

3. Butch Cassidy and the Sundance Kid (1969)
Paul Newman dan Robert Redford mencuri hati dan menetapkan standar baru untuk film buddy ketika mereka memerankan penjahat dunia nyata yang terkenal, Robert “Butch Cassidy” LeRoy Parker dan Harry “The Sundance Kid” Longabaugh dalam Butch Cassidy and the Sundance Kid tahun 1969. Sementara film ini dimulai dengan penafian bahwa “sebagian besar yang mengikuti adalah benar,” pada kenyataannya, film ini mengambil banyak kebebasan kreatif dalam rangka menciptakan beramai-ramai, jika tidak cukup akurat secara historis, Barat. Bahkan hubungan sentral sebenarnya lebih merupakan kemitraan kerja biasa daripada persahabatan terbaik yang digambarkan dalam film, menurut saudara perempuan Cassidy, Lula Parker Betenson, dan akhir film yang terkenal itu masih menjadi bahan perdebatan sejarah: apakah kedua pria itu meninggal di Bolivia atau, seperti yang dikatakan saudara perempuan dan keponakan buyut Cassidy, apakah Cassidy melarikan diri?

Pertanyaan-pertanyaan itu, bagaimana pun, tidak mengurangi pengaruh film—atau karakter Etta Place, yang diperankan oleh Katharine Ross, kata Stephanie Coontz, fakultas studi sejarah dan keluarga emeritus di The Evergreen State College. “Saya senang bahwa orang-orang itu sangat tidak kompeten dan mencela diri sendiri di beberapa area, tanpa menjadi badut yang kejam. Ini adalah pertama kalinya saya melihat pria yang bersedia menerima seorang wanita dalam petualangan mereka dan mengizinkannya menjadi teman sejati bagi salah satu dari mereka tanpa persaingan di antara mereka,” kenang Coontz saat menonton film itu saat dirilis. “Saya kurang bereaksi terhadap film sebagai mahasiswa sejarah, yang saya lakukan pada saat itu, daripada sebagai produk dari waktu saya sendiri—seorang wanita muda yang muak dengan stereotip gender yang saya bawa.” – Cady Lang

2. All the President’s Men (1976)
Generasi muda mungkin mengenal Bob Woodward karena kronik lengkap Pemerintahan Trump dalam bukunya Fear: Trump in the White House and Rage. Tapi hampir setengah abad sebelumnya, dia mengungkap rahasia presiden lain: Richard Nixon. Pada tahun 1972, dia dan koleganya di Washington Post Carl Bernstein mulai menyelidiki pembobolan di Konvensi Nasional Demokrat. Setelah penelitian mendalam, mereka menemukan bahwa pembobolan itu adalah bagian dari kampanye besar-besaran spionase politik dan sabotase atas nama Nixon dan lawan-lawannya; Skandal Watergate segera menyebabkan jatuhnya kepresidenan Nixon. Para jurnalis dan editor Ben Bradlee, kata Barbara A. Perry, Profesor Gerald L. Baliles dan direktur Studi Kepresidenan di Miller Center Universitas Virginia, adalah “pahlawan Amerika sejati”.

Hanya empat tahun setelah pembobolan itu, film Alan J. Pakula dirilis, dengan Robert Redford dan Dustin Hoffman masing-masing berperan sebagai Woodward dan Bernstein, dalam perburuan keras mereka untuk kebenaran. Pakula dan penulis skenario William Goldman menyempurnakan pengejaran jurnalistik mereka menjadi kisah detektif yang menegangkan dengan tatap muka bayangan garasi di bawah tanah. Tidak seperti buku Woodward dan Bernstein dengan nama yang sama, film ini kurang berfokus pada detail sebenarnya dari Watergate, alih-alih berfokus pada kepribadian dan prosedur di balik salah satu investigasi terbesar abad ke-20, dan karakter pendukung penting dalam kehidupan nyata seperti penerbit Washington Post, Katharine Graham, tinggalkan. Namun, gambarannya tentang dampak penyelidikan sangat nyata. Film ini meraih delapan nominasi Oscar; 20 tahun kemudian, penulis lama Post, Ken Ringle, menyebutnya sebagai “film terbaik yang pernah dibuat tentang seni jurnalisme.” – Andrew R. Chow dan Cady Lang

1. Dog Day Afternoon (1975)
Al Pacino telah memainkan banyak dalang kriminal selama karirnya, tetapi John Wojtowicz bukan salah satunya. Pada suatu hari musim panas 1972 yang terik, veteran Perang Vietnam itu melakukan upaya kikuk untuk merampok bank Brooklyn, hanya untuk ditahan dengan sandera selama 14 jam. Dog Day Afternoon karya Sidney Lumet menggambarkan waktu yang menyakitkan yang dihabiskan di dalam bank, di mana Wojtowicz menderita atas tindakannya dan secara tak terduga terikat dengan beberapa tawanannya.

Itulah daftar 10 film terbaik yang dibuat berdasarkan kisah nyata, yang dipilih oleh
10 sejarawan dan 10 staf TIME.

Sumber: TIME.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here