Amerika Serikat Resmi Larang TikTok

0
254

Departemen Perdagangan Amerika Serikat (AS) mengonfirmasi akan melanjutkan rencana untuk membatasi akses ke TikTok mulai Minggu, 20 September 2020.

TikTok akan dilarang dari toko aplikasi Android dan iOS di AS pada hari Minggu, dengan batasan penuh untuk diikuti pada 12 November.

Bagi pengguna, itu berarti aplikasi TikTok tidak dapat diunduh ke ponsel mereka setelah 20 September.

Mereka yang memilikinya di ponsel mereka setelah tanggal tersebut dapat terus menggunakannya, tetapi mereka tidak akan menerima pembaruan apa pun untuk aplikasi tersebut.

Pembatasan langsung TikTok akan mulai berlaku pada 12 November, saat layanan tersebut tidak lagi dapat diakses di Amerika Serikat.

Baca juga: 2 Cara Mudah Upload Foto Instagram Lewat Komputer PC/Laptop

Jika ada solusi yang dikembangkan untuk mengakses TikTok dengan cara lain, solusi tersebut juga akan diblokir.

Departemen Perdagangan AS mengatakan pembatasan dapat dicabut jika kondisi tertentu terpenuhi:

“Presiden memberikan waktu hingga 12 November agar masalah keamanan nasional yang ditimbulkan oleh TikTok diselesaikan. Jika ya, larangan dalam urutan ini dapat dicabut.”

Langkah pelarangan TikTok di AS merupakan hasil dari Perintah Eksekutif yang ditandatangani Presiden Trump pada 6 Agustus 2020.

Departemen Perdagangan AS menuduh bahwa melarang penggunaan TikTok, serta WeChat, adalah masalah keamanan nasional.

“Larangan yang diumumkan hari ini, jika digabungkan, melindungi pengguna di AS dengan menghapus akses ke aplikasi ini dan secara signifikan mengurangi fungsinya…

Masing-masing mengumpulkan banyak sekali data dari pengguna, termasuk aktivitas jaringan, data lokasi, dan riwayat penelusuran dan penelusuran…

Kombinasi ini menghasilkan penggunaan WeChat dan TikTok yang menciptakan risiko yang tidak dapat diterima bagi keamanan nasional kami.”

Baca juga: Yuk, Jual Fotomu di Situs Jual Beli Foto Terbaik Ini

TikTok tidak setuju dengan keputusan untuk memblokir unduhan aplikasi baru mulai Minggu ini.

Dalam pernyataan dari juru bicara Hilary McQuaide, TikTok membahas pengumuman hari ini dari Departemen Perdagangan:

“Dalam proposal kami kepada Pemerintah AS, kami telah berkomitmen pada tingkat transparansi dan akuntabilitas tambahan yang belum pernah terjadi sebelumnya, jauh melampaui apa yang aplikasi lain ingin lakukan, termasuk audit pihak ketiga, verifikasi keamanan kode, dan pengawasan pemerintah AS atas data AS keamanan.”

Sebelum pengumuman hari ini, TikTok ingin menjual operasinya di AS ke pembeli Amerika.

TikTok akan menghindari larangan yang akan datang jika menemukan pembeli tepat waktu, tetapi tidak ada kesepakatan yang tercapai.

Pada satu titik, kesepakatan dengan Oracle tampak menjanjikan, meskipun tampaknya kedua perusahaan tidak dapat mencapai kesepakatan.

CEO sementara di TikTok, Vanessa Pappas, meminta Facebook dan Instagram untuk mendukung perjuangan perusahaan untuk tetap berada di AS.

Amerika Serikat bukan satu-satunya negara yang melarang TikTok, karena India adalah yang pertama melakukannya pada bulan Juli.

Negara lain, yakni Jepang, juga tengah mempertimbangkan pelarangan TikTok, namun rencana tersebut belum bergerak maju.

Baca juga: Cara Verifikasi Akun Media Sosial: Sebuah Panduan Lengkap

Alternatif untuk TikTok baru-baru ini mulai bermunculan, dengan Instagram dan YouTube memperkenalkan fitur yang didedikasikan untuk konten video bentuk pendek.

Saat ini YouTube’s “Shorts” hanya tersedia di India, sedangkan Instagram’s “Reels” tersedia di seluruh dunia.

Masih terlalu dini untuk mengetahui apakah penawaran mana pun akan memuaskan pengguna sebagai alternatif nyata untuk TikTok. []

Source: SEJ

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here